Beranda > teknologi > Mengapa Ada Bulan di Siang Hari?

Mengapa Ada Bulan di Siang Hari?

14/09/2009 – 08:01
Warsito
(istimewa)

INILAH.COM, Jakarta – Kadang-kadang kita bisa melihat bulan saat matahari sudah tinggi. Meskipun hal ini normal, tapi tetap saja menjadi pertanyaan mengapa bisa muncul bulan saat di siang hari?.

Salah satu kesalahan konsep dari astronomi terbesar adalah bulan bertolak belakang lurus dengan matahari di angkasa. Padahal dalam kenyataannya, bulan dan matahari dalam posisi seperti itu hanya sekali dalam satu perputaran bulan.

Peristiwa itu hanya terjadi saat bulan purnama, atau 180 derajat dari matahari. Sisanya posisi bisa antara 0 hingga 180 derajat.

Saat bulan purnama posisinya tepat saling bertolak belakang. Ini berarti bulan terbit saat matahari tenggelam dan sebaliknya.

Sementara ada dua hal yang menyebabkan bulan bisa dilihat saat siang hari. Pertama cahaya bulan cukup terang untuk menembus langit biru kita.

Hal itu sama saja seperti peluang melihat planet Merkurius, Venus dan Yupiter saat siang hari dengan menggunakan teleskop. Sedangkan kemungkinan kedua bulan cukup tinggi di langit sehingga bisa terlihat.

Akibat rotasi bumi, bulan di atas horizon sekitar 12 jam setiap 24 jam. Karena 12 jam ini tidak selalu 12 jam siang hari sehingga ada peluang untuk melihat bulan di siang hari rata-rata selam 6 jam.[ito]

terkait :

  1. Belum ada komentar.
  1. No trackbacks yet.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: