Beranda > Berita > Gila! Ada Kalimat Mesum di Soal Bahasa Indonesia SD

Gila! Ada Kalimat Mesum di Soal Bahasa Indonesia SD

DONNY SOPHANDI/METRO BANJAR – Ilustrasi anak SD

Dunia pendidikan Sidoarjo geger menyusul munculnya kalimat berbau cabul dalam soal ujian tengah semester untuk sekolah dasar.
Kalimat vulgar sekaligus dagelan terselip dalam paragraf akhir dari dua paragraf bacaan di soal ujian Bahasa Indonesia.

 

Ada siswa yang menerima lembar soal itu dalam kondisi kalimat-kalimat vulgar itu masih belum dihapus. Namun, ada juga yang sudah dihapus dengan memoleskan stipo pada tulisan tersebut.

Soal Bahasa Indonesia (BI) itu diujikan pada hari pertama ujian tengah semester (UTS) untuk siswa SD kelas VI di Kabupaten Sidoarjo, Senin lalu. Masa UTS akan berakhir pada Kamis (29/10).

Sejumlah siswa yang menerima soal ujian BI yang sudah ter-stipo tidak banyak mengetahui bunyi kalimat vulgar tersebut.

Mereka cuma merasa sedikit aneh karena pada bacaan di halaman pertama dari lembar soal berisi 50 pertanyaan itu terdapat kalimat-kalimat yang ditutupi stipo warna putih.

“Saya tidak tahu apa bunyi kalimatnya, cuma terbaca sedikit di bagian akhir. Tetapi teman-teman saya, yang menerima lembar soal dengan kalimat-kalimat yang belum dihapus, tertawa-tawa setelah mengerjakan soal,” kata AR, seorang siswa kelas VI sebuah SD di kawasan Kecamatan Sukodono, kepada Surya.

Hasil ujian untuk soal itu sudah dibagikan kemarin karena sudah diberi nilai. AR bercerita, dua temannya menerima soal dalam kondisi kalimat tersebut belum dihapus.

Namun, sebelum dikerjakan, guru yang mengawasi ujian meminta dua siswa ini men-stipo kalimat-kalimat yang vulgar. AR bercerita bahwa teman sekelasnya berjumlah 37 anak, termasuk dirinya.

“Pada lembar soal yang saya terima, yang masih bisa terbaca meskipun samar, adalah kalimat ‘I Love You Full’,” kata siswa ini.

Saat saling bercerita tentang kata-kata itu, dia dan sejumlah temannya tertawa-tawa sendiri seusai ujian.

Maklum, kata-kata ini sudah akrab di telinga, termasuk di kalangan anak SD karena kalimat itu merupakan bagian syair lagu “Tak Gendong” yang dipopulerkan almarhum Mbah Surip, penyanyi berambut gimbal asal Mojokerto.

AR bercerita, dia bersama teman-temannya mengerjakan soal ini mulai pukul 09.00 dan berakhir pukul 11.00 WIB.

Naskah UTS untuk mata pelajaran Bahasa Indonesia ini dujikan pada jam ujian kedua, setelah mata pelajaran Agama pada jam pertama.

Apa sesungguhnya isi kalimat yang tercetak dalam naskah soal yang sudah ter-stipo itu?

Surya mencoba mencermati kalimat-kalimat yang tersaput stipo. Karena hapusan stipo tidak maksimal, kalimat-kalimatnya masih bisa terbaca kendati harus dengan seksama.

Kalimat yang sudah di-stipo ini berbunyi “atau diucluk-ucluk….karo biasané dibalsem térongé… I love you full…”

Secara garis besar, bacaan dalam soal ujian BI itu bercerita tentang peredaran makanan dan minuman kedaluwarsa menjelang Lebaran, dan sanksi bagi pengusaha swalayan yang masih menjualnya. Tidak disebutkan, dari mana sumber bacaan tersebut.

Ditulis di bacaan itu, jika swalayan masih menjual makanan kedaluwarsa, maka “akan dikenakan sanksi pidana kurungan paling lama 1 tahun denda Rp 15 juta. Hukuman tambahan di krangkéng dijadikan satu karo macan seminggu, atau diucluk-ucluk…karo biasané dibalsem térongé…I love you full..”

Aneh sebetulnya bacaan ini jika dijadikan bahan soal ujian. Judul bacaan, yakni “Pengusaha Bandel di Krangkeng Bareng Mak Erot”, tidak ada kaitan yang tegas dengan isi bacaan.

Selain itu, dari sisi gramatika atau tata bahasa, bacaan itu tidak memenuhi kaidah bahasa Indonesia yang benar sehingga semestinya tidak layak dijadikan bahan soal ujian.

Soal ujian ini diduga beredar di seluruh Sidoarjo. Sebab, siswa kelas VI sebuah SD di Kludan, Kecamatan Tanggulangin, juga menemukan hal yang sama.

“La iya, masak ditulis bahwa pengusaha yang masih mengedarkan makanan dan minuman kedaluwarsa akan diucluk-ucluk dan ‘terong’-nya akan dibalsem,” kata UT, seorang wali murid SD di wilayah Kludan.

Meski begitu, UT juga tak bisa menahan rasa gelinya. “Judulnya pakai kata Mak Erot, apa maksudnya?”

Untuk diketahui, Mak Erot adalah nama almarhumah seorang pemijat dari Sukabumi (Jawa Barat) yang terkenal karena disebut-sebut bisa membesarkan alat vital kaum laki-laki.

Dengan kepiawaiannya itu, nama Mak Erot menjadi tersohor seantero Indonesia sebagai spesialis pembesar alat vital.

Orangtua AR, siswa sebuah SD di Sukodono, mengaku terkejut setelah tak sengaja melihat lembaran soal UTS itu. Soal itu dilihatnya tergeletak di meja belajar anaknya, seusai dibagikan gurunya, Selasa lalu.

“ Saya kaget, kok ada kata-kata Mak Erot, “ kata warga Sukodono ini.

sumber : kompas
  1. 6 September 2010 pukul 18:40

    ciapa lbh nkmt dg jri ama dg trong…

    • 7 September 2010 pukul 20:32

      terong kali yah? bisa dibikin pecel lagi, hehehe…

  2. 3 November 2009 pukul 19:38

    Sebenarnya tidak apa-apa kan mengajari anak sekolah tentang Mak Erot dan membalsem terong? Kan hal seperti itu tidak perlu ditutup-tutupi? Cepat atau lambat anak-anak akan tahu sendiri kok.

  3. 31 Oktober 2009 pukul 18:54

    tahu tuh boss, ada aja ulahnya..
    terimakasih mau bertukar link, silahkan anda add link/banner saya pada blog anda,
    saya akan segera add link/banner blog anda

  4. 31 Oktober 2009 pukul 16:12

    wah indonesia semakin terparah saja

    tukar link yuk TiTOkun site

  5. 30 Oktober 2009 pukul 17:24

    ok, salam kembali…
    iya tuh mbak, lagian soal kayak gitu kok bisa sampai lolos ‘sensor’nya
    dinas pendidikan setempat…

  6. 30 Oktober 2009 pukul 10:26

    ini pikirannya si pembuat soal kemana ya??
    nggak tau deh mau bilang apa..
    salam ya mas..

  7. 29 Oktober 2009 pukul 13:55

    @frezyprimaardi hehehe, betul juga mas
    asal jangan dikasihi tahu aja yah? 😛

    @badruz zaman ya memang harusnya ada sanksi buat tim pembuat soal itu mas,
    masak bikin soal buat anak didik kok malah nggak mendidik gitu..

  8. frezyprimaardi
    29 Oktober 2009 pukul 13:26

    waduh..bisa gawat tu kalo ketauan FPi..bisa2 si pembuat soal rumahnya diancuri ma FPI..piss..no offense..

  9. 29 Oktober 2009 pukul 10:59

    wah, tim pembuat soal itu yang bertanggung jawab. besok2 tim yanga ada jangan dilibatkan kembali untuk membuat soal. pasti sengaja kok…

  10. 29 Oktober 2009 pukul 08:29
    Betul blue, dan semoga mak erotnya juga bisa lebih fokus ke tugasnya, hehe😛
  11. 29 Oktober 2009 pukul 06:52

    semoga peristiwa tersebut takakan membuat siswa siswinya menjadi lebih fokus ke soal mak erotnya/.
    salam hangat selalu

  1. No trackbacks yet.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: