Beranda > Berita > Film Lumpur Lapindo Diluncurkan di AS

Film Lumpur Lapindo Diluncurkan di AS

https://i2.wp.com/219.83.122.194/pekanbaru/images/stories/Lumpur_Lapindo220080224.jpg

Masyarakat dunia, termasuk Indonesia, tidak lama lagi dapat menyaksikan sebuah film dokumenter tentang tragedi bencana Lumpur Lapindo, “Mud Max”.

Film yang diproduksi oleh Immodicus SA dan Arizona State University School of Earth and Space Exploration itu diluncurkan pada Jumat (13/11) malam di Scottsdale, Arizona.

Peluncuran yang berlangsung di Hotel Mondrian itu dilanjutkan dengan diskusi panel oleh beberapa ahli geologi tentang fenomena lumpur panas yang mulai menyembur di lahan eksplorasi minyak dan gas PT Lapindo Brantas di Porong, Sidoarjo, Jawa Timur, pada 29 Mei 2006 itu.
“Mud Max” mengungkap berbagai fakta menyangkut kasus tersebut dari segi keilmuwan, ekonomi, kemanusiaan dan politik.

Dalam “Mud Max”, dimunculkan pendapat bertentangan dari sejumlah ahli tentang penyebab munculnya lumpur, apakah kejadian alam atau kesalahan manusia.

Dalam diskusi panel, Juru Bicara Immodicus SA, Avian Tumengkol, mengatakan film Mud Max tidak diarahkan untuk menentukan apakah semburan lumpur itu merupakan bencana alam atau akibat dari kesalahan manusia.

“Film ini untuk memberi pemahaman, temuan-temuan dan pandangan-pandangan dari kedua pihak. Tujuan film ini adalah untuk memberi kesempatan kepada publik menentukan pemikiran dan pemahaman mereka sendiri untuk menyimpulkan mana yang benar,” kata Avian.

Menurut Produser Eksekutif “Mud Max”, Chris Fong, beberapa stasiun televisi asing telah menyatakan tertarik untuk memutar film berdurasi 47 menit itu..

“Metro TV di Indonesia juga menyatakan minatnya untuk menayangkan film ini,” katanya.

Kontroversi adalah faktor utama yang membuat Chris Fong tertarik memproduksi film soal kasus lumpur Lapindo.

“`Audience` akan tertarik dengan kontroversi…Saya lihat isu ini ternyata lebih rumit dan unsur politisnya demikian kuat,” ujar Chris.

Permasalahan yang demikian rumit sempat membuat ia sendiri kehilangan kesabaran.

“Saya benar-benar hampir menyerah karena sulit sekali mendapatkan jawaban-jawaban,” cetusnya.

Namun, film tersebut akhirnya dapat diselesaikan setelah melewati berbagai riset selama satu tahun dan wawancara dengan berbagai sumber.

Komentar dan keterangan dirangkum dari berbagai pihak, termasuk dari para korban dampak luapan lumpur, pemerintah daerah, pihak PT Lapindo Brantas, Walhi dan BP Migas.

Beda Pendapat
Di bagian akhir tayangan, “Mud Max” menaruh catatan tentang keputusan Mahkamah Agung pada Mei 2009 bahwa PT Lapindo Brantas dibebaskan dari tuduhan dan pemerintah akan mengambil alih tanggung jawab penanggulangan banjir lumpur di Sidoarjo dari Lapindo Brantas.

Bagian itu juga mengungkapkan kecenderungan bahwa kontroversi soal Lumpur Lapindo akan terus berlanjut, demikian pula perbedaan pendapat di kalangan pakar tentang penyebab luapan lumpur di Sidoarjo.

“Mud Max” melaporkan bahwa simposium tentang lumpur Lapindo yang diadakan London Geological Society dan American Association of Petroleum Geologists (AAPG) Oktober 2008, misalnya, tidak dapat membuktikan pembenaran ilmiah tentang penyebab menyemburnya lumpur.

Sebelumnya menurut catatan media, simposium yang diadakan di Cape Town, Afrika Selatan, itu diakhiri dengan pemungutan suara karena pendapat-pendapat yang disampaikan para ahli tentang penyebab lumpur Lapindo sangat bertentangan.

Pemungutan suara yang diikuti oleh 74 ahli perminyakan dunia menunjukkan bahwa 42 ilmuwan mendukung teori bahwa pengeboran ladang Banjar Panji 1 di Sidoarjo yang dilakukan oleh Lapindo Brantas merupakan penyebab menyemburnya lumpur.

Tiga ilmuwan setuju dengan pendapat bahwa semburan lumpur pada 29 Mei 2006 itu disebabkan gempa bumi yang mengguncang Yogyakarta dua hari sebelumnya.

Enam belas ilmuwan menganggap bukti-bukti yang disampaikan para pakar pembicara tidak meyakinkan; dan 13 ilmuwan lainnya mendukung pendapat bahwa luapan lumpur merupakan kombinasi dampak dari terjadinya gempa bumi serta pengeboran di ladang eksplorasi.

Menurut Chris Fong, “Mud Max” dengan naskah versi Bahasa Indonesia akan diluncurkan di Indonesia pada Januari 2010. (*)[ANTARA News]

  1. Kim
    14 Juni 2014 pukul 20:48

    Magniuficent items frokm you, man. I have take ingo accouint youjr stuf prior
    to andd yoou aare just too fantastic. I realply like whhat
    you have gott rioght here, certainly like what
    yoou arre saying annd thhe waay in whichh byy whnich yoou
    assert it.Youu aare making it enjoyable and you contiue to care forr to stay itt
    smart. Ican noot wasit to learn mmuch moe frrom you. This iis actally a tremendous website.

  2. 25 Januari 2010 pukul 14:00

    wah,. kira2 film nya udah tayang belum ya..?

  3. frezyprimaardi
    17 November 2009 pukul 11:01

    semoga film ini menyadarkan pemerintah indo…amin

    • 17 November 2009 pukul 13:26

      mudah2an begitu ya gan?
      jangan ada yang merasa diuntungkan atas musibah ini

  4. 17 November 2009 pukul 08:25

    mudah2n ga ada prokontra lagi heeee..😀

    • 17 November 2009 pukul 13:24

      yah mudah2an sih begitu,
      tapi kalo pro dan kontra aku rasa akan selalu ada, hehehe😀

  5. 17 November 2009 pukul 00:29

    moga2 pilemnya lebih riil dan netral…

    • 17 November 2009 pukul 13:22

      iya boss, itu yang terpenting ..

  6. 16 November 2009 pukul 12:43

    bencana yang merugikan bagi kita tapi bisa bawa untung buat orang lain. harusnya indonesia yang buat paling tidak pendapatan dari film bisa disumbangkan bagi korban

    • 16 November 2009 pukul 17:33

      yup, kalo mau kita harusnya sudah bikin filmnya dari dulu,
      tapi apa ada produser kita yang mau bikin film ‘kerja-bhakti’ doang?
      btw, yg dibikin kali ini cuma film dokumenter kok bro..

  7. 16 November 2009 pukul 07:20

    (maaf) izin mengamankan PERTAMA dulu. Boleh kan?!
    Kita yang kena lumpur mereka yang bikin film di suruh nonton, bayar lagi…
    Bingung aku.

    • 16 November 2009 pukul 17:28

      itulah hebatnya ‘orang pinter’ bang,
      tapi nggak kok bang itu cuma film dokumenter
      yang katanya cuma berdurasi sekitar 47 menit

    • yos
      16 November 2009 pukul 23:04

      bener juga ya😀

  1. No trackbacks yet.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: